Hal Yang Wajib Diketahui Sebelum Jadi Psikolog

Hal Yang Wajib Diketahui Sebelum Jadi Psikolog

Pekerjaan psikolog sangat berbeda dengan yang ditampilkan di TV. Mendengarkan dan mendiagnosis masalah orang atau tampil sebagai saksi ahli dalam kasus pengadilan kelas atas mungkin terdengar glamor, tetapi sebenarnya tidak. Sebagai psikolog, 99,9 persen dari tanggung jawab harian Anda tidak ada hubungannya dengan tampil di televisi atau dikutip di majalah. Temukan hal yang perlu Anda ketahui jika Anda mempertimbangkan psikologi sebagai karier.

1 – Menjadi Berlisensi Adalah Proses yang Menghabiskan Waktu

Internet menawarkan banyak sekali informasi yang akurat dan konkret mengenai waktu yang dibutuhkan untuk menjadi psikolog berlisensi. Tapi tidak bisa diremehkan berapa lama 10 tahun bisa terasa. Jika Anda lulusan sekolah menengah berusia 18 tahun yang bertekad menjadi psikolog klinis berlisensi, Anda harus menjalani empat tahun kuliah sebagai sarjana, diikuti lima tahun lagi sebagai mahasiswa pascasarjana dalam program doktoral.

Setelah Anda menerima gelar doktor, Anda menghadapi satu tahun lagi pelatihan pascasarjana / magang dan periode diperpanjang lainnya yang memenuhi persyaratan pengalaman loginsbobet yang diawasi: komitmen total 10 tahun. Sementara banyak dari teman Anda sudah lama memasuki dunia kerja dan mulai mencari nafkah dengan nyaman, Anda, di sisi lain, masih akan mengubur kepala Anda di buku teks, mencari nafkah bersama sebagai asisten pengajar atau magang. Namun, pertahankan fokus Anda pada gambaran yang lebih besar: Imbalannya banyak, dan uang pada akhirnya akan datang jika Anda tetap menggunakannya.

2 – Gelar Psikologi Terdiri dari Studi Matematika

Anda mungkin berpikir bahwa waktu Anda mengunyah angka dan mempelajari statistik dan probabilitas ada di kaca spion. Namun, setiap program gelar sarjana dalam psikologi klinis mengandung komponen kuantitatif. Hampir semua siswa diwajibkan untuk mengambil, bukan hanya satu, tetapi dua kelas inti dengan judul yang menakutkan seperti, “Metode Penelitian Kuantitatif”, “Statistik Psikologi”, atau “Matematika Neuropsikologi”.

Selanjutnya siswa harus memperhatikan dalam kelas-kelas ini, karena sebagai seorang profesional, keterampilan matematika ini sangat penting. Statistik, khususnya, merupakan bagian integral dari ilmu eksperimental apa pun. Jika psikolog tidak memiliki pemahaman yang kuat tentang statistik, dia tidak akan dapat mengekstrak kesimpulan yang berguna dan berdampak dari eksperimen dan studi. Untuk menentukan pentingnya penelitian mereka, psikolog menggunakan statistik untuk mengukurnya. Namun, perhatikan bahwa beberapa cabang psikologi tidak terlalu bergantung pada matematika daripada yang lain, tetapi matematika diperlukan mata pelajaran di setiap program gelar psikologi pascasarjana di seluruh negeri.

Menjadi Psikolog

3 – “Jangan Membawa Pekerjaan Anda ke Rumah” Lebih Mudah Diucapkan Daripada Selesai

Hampir setiap psikolog, terapis, atau psikiater menerima nasihat ini di beberapa titik dalam studi mereka, dan itu masuk akal. Sebagai psikolog, Anda menghadapi banyak masalah berbeda dari orang-orang dari semua latar belakang dan usia, dan terlibat dalam hidup mereka tidak bisa dihindari. Namun, jika Anda membawa pulang masalah itu, itu dapat memengaruhi tidak hanya kehidupan Anda, tetapi juga kehidupan orang-orang yang dekat dengan Anda. Tidak terlibat adalah nasihat yang bagus, tetapi jika Anda memiliki kasih sayang dan empati yang diperlukan untuk pekerjaan itu, hampir tidak mungkin untuk mengindahkannya.

Ketika seorang anak kecil duduk di kantor Anda dan menggambarkan kehidupan bersama orang tuanya saat mereka berjuang melawan penyalahgunaan zat, Anda secara naluriah mungkin ingin menjangkau dan memeluk anak itu. Ini adalah respons alami, dan ini berarti Anda bukan mesin. Namun, penting juga agar Anda tidak mengaburkan batas antara kantor dan rumah, baik untuk orang di sekitar Anda maupun untuk pasien Anda. Pasien Anda berhak mendapatkan pengamat analitis tanpa ekspresi. Anda kemungkinan besar akan berurusan dengan lusinan, jika tidak ratusan, pasien selama karier Anda, dan masing-masing akan memiliki masalah atau kelainan yang serius. Anda harus menerapkan pelatihan Anda dengan cara yang rasional dan ilmiah dalam setiap kasus.

Mencapai pekerjaan yang sehat ‒ keseimbangan hidup menjadi perjuangan sehari-hari, dan itu adalah sesuatu yang, sebagai psikolog, perlu selalu Anda sadari. Butuh perjuangan bertahun-tahun dengan masalah ini sebelum akhirnya menjadi wajar bagi saya. Bahkan sekarang, hati saya hancur ketika pasien bercerita tentang pelecehan atau pergumulan pribadi. Tetapi Anda harus tetap kuat untuk menjadi efektif dalam pekerjaan Anda.

4 – Memilih Jalur Karir Tertentu Dalam Psikologi Itu Penting

Selama tahun-tahun sarjana Anda, Anda dapat mengambil jurusan psikologi, matematika atau semacam sains. Tetapi ketika Anda mulai mempertimbangkan program gelar pascasarjana, Anda harus memiliki gambaran tentang jenis psikologi yang ingin Anda pelajari. Siswa yang pergi ke sekolah pascasarjana dengan rencana untuk mempelajari “psikologi” masih memiliki banyak kesempatan untuk menjadi psikolog klinis. Tapi di sekolah pascasarjana, tidak ada yang mempelajari “psikologi” sebagai jurusan.

Menjadi psikolog dengan berfokus pada spesialisasi, seperti psikologi kognitif, psikologi perilaku, psikologi matematika atau bahkan psikologi mode. Namun, tidak semua program gelar pascasarjana di bidang psikologi diciptakan sama. Banyak yang akan memiliki titik fokus khusus dalam program gelar, dan beberapa akan memiliki program gelar khusus untuk mata pelajaran khusus di bidang psikologi. Merumuskan ide konkret tentang cabang psikologi tertentu yang ingin Anda pelajari. Tidak melakukannya bisa berarti bangun suatu hari untuk menyadari bahwa Anda telah menyia-nyiakan waktu setahun untuk studi yang tidak akan memajukan jalur karier Anda.