Apa itu Psikologi Forensik?

Apa itu Psikologi Forensik?

Ketika mahasiswa saya tiba untuk kuliah pertama mereka, saya akan selalu mulai dengan memberi mereka 10 menit untuk menuliskan jawaban atas pertanyaan ini.

Sebelum membaca, mengapa tidak cepat menuliskan apa yang Anda pikirkan psikologi forensik.

Alasan saya melakukan ini adalah karena terlepas dari kenyataan bahwa setiap siswa psikologi sarjana tunggal (sekitar 180 dari mereka) memilih untuk melakukan kursus psikologi forensik membentuk daftar kursus opsional; tidak seorang pun dari mereka datang menemui saya terlebih dahulu untuk menanyakan kursus apa.

Sekarang ingatlah bahwa siswa memilih mata pelajaran pilihan mereka jauh sebelum tanggal mulai, dan untuk membuat pilihan yang berdasarkan informasi, mereka semua sangat disarankan untuk berbicara dengan dosen yang menjalankan mata kuliah yang mereka minati sebelum membuat keputusan akhir.

Jadi mengapa tidak muncul?

Saya curiga, sebenarnya saya tahu karena saya mendiskusikannya dengan para siswa sesudahnya, bahwa mereka tidak merasa harus mencari tahu apa itu psikologi forensik, karena mereka sudah punya ide yang sudah terbentuk sebelumnya.

Saya menyebutkan bahwa pada awal kuliah pertama saya akan memberi siswa 10 menit untuk menuliskan jawaban untuk pertanyaan apa itu psikologi forensik.

Namun, yang tidak saya sebutkan adalah bahwa setelah sekitar 2 menit saya akan meminta perhatian mereka dan meminta maaf karena lupa memberi tahu mereka bahwa mereka tidak diperbolehkan menggunakan kata-kata pembunuh berantai atau kesunyian domba dalam jawaban mereka. Biasanya pada titik inilah sebagian besar tulisan di ruang kuliah berhenti.

Jika Anda berpikir saya akan berhenti menulis juga, silakan isi kekecewaan Anda dan jangan terburu-buru dulu. Jawaban untuk pertanyaan, apa itu psikologi forensik mungkin tidak sesuai dengan apa yang Anda pikirkan, tetapi itu tidak berarti bahwa subjek harus kurang menarik.

Hal pertama yang harus dihargai ketika menyikapi pertanyaan adalah bahwa bahkan psikolog di lapangan dibagi untuk apa jawabannya.

Divisi psikologi kriminologis dan hukum dalam British Psychological Society berpendapat selama dua puluh tahun tentang apakah anggota mereka harus berhak menyebut diri mereka sebagai Psikolog Forensik Chartered. Akhirnya disepakati bahwa mereka harus, bagaimanapun, masih ada banyak perdebatan dan kontroversi seputar masalah ini.

Masalah utama adalah bahwa anggotanya diambil dari berbagai disiplin ilmu, sehingga selalu sulit untuk menyatakan apa batasannya ketika Anda berbicara tentang Psikologi Forensik.

Disiplin yang terfragmentasi?

  • Psikolog di penjara / layanan pemasyarakatan.
  • Psikolog klinis di rumah sakit khusus & layanan psikiatris.
  • Psikolog pendidikan
  • Psikolog pekerjaan
  • Akademisi

Sekarang sementara penting untuk mengakui bahwa fragmentasi peran ini ada, sama pentingnya untuk menyadari bahwa kelompok-kelompok yang berbeda ini terkait dengan psikologi forensik karena pekerjaan mereka, pengetahuan ahli atau kegiatan penelitian entah bagaimana terhubung dengan hukum.

Hubungan hukum ini masuk akal ketika Anda menganggap bahwa kata forensik berasal dari bahasa Latin forensis, yang secara harfiah berarti mengikuti forum, khususnya pengadilan kekaisaran Roma. Jadi intinya:

Perdebatan mengenai apa yang ada dan apa yang bukan psikologi forensik bertumpu terutama pada sifat hubungan psikologi dengan sistem hukum.

Biarkan saya memberi Anda sebuah contoh, bayangkan 2 psikolog klinis bertemu di sebuah konferensi dan mereka mulai berbicara tentang pekerjaan yang mereka lakukan.

Psikolog pertama memberi tahu yang kedua bahwa dia baru-baru ini memberikan kesaksian ahli di pengadilan dengan alasan bahwa terdakwa dalam kasus pembunuhan adalah orang gila; hakim dan juri setuju dan dinyatakan bersalah atas dasar tanggung jawab yang semakin berkurang, terdakwa akan dikirim ke unit psikiatri yang aman.

Sekarang ada kebetulan, kata psikolog kedua saya bekerja di unit di mana mereka mengirimnya, jadi saya akan berurusan dan merawat orang ini ketika dia tiba.

Jadi di sini Anda memiliki situasi di mana 2 psikolog terkait dengan sistem hukum melalui keputusan hukum dan Anda dapat berargumen, karena itu, keduanya layak dilihat terlibat dalam Psikologi Forensik. Namun, ada perbedaan krusial.

Psikolog pertama sebenarnya membantu menginformasikan keputusan hukum berdasarkan pengetahuan dan keahlian psikologisnya. Keterlibatan psikolog kedua muncul sebagai konsekuensi dari keputusan hukum yang tidak memiliki pengaruh langsung.

Definisi psikologi forensik pilihan saya mengakui perbedaan utama ini, yaitu:

Cabang psikologi terapan yang berkaitan dengan pengumpulan, pemeriksaan, dan penyajian bukti untuk tujuan peradilan ‘(Haward 1981).

Jika Anda mengadopsi definisi ini, Anda menyatakan secara pasti bahwa Psikologi Forensik berhubungan dengan:

Pemberian informasi psikologis untuk tujuan memfasilitasi keputusan hukum (Blackburn 1996).

Jadi, dalam kasus dua psikolog kami, hanya yang pertama yang dapat dikatakan terlibat dalam Psikologi Forensik.

Tidak semua orang akan setuju dengan ini, karena ada mazhab pemikiran yang akan mengklaim bahwa setiap kegiatan yang menghubungkan psikologi dengan hukum layak disebut sebagai Forensik. Saya tidak akan mencoba dan meyakinkan Anda mana yang benar, meskipun saya memiliki pendapat yang kuat tentang mater; yang utama adalah kamu
ketahuilah bahwa perdebatan ini ada.

Ringkasan

Dalam menjawab pertanyaan, apa itu psikologi forensik kami telah menemukan bahwa:

Intinya, psikologi forensik mengacu pada penerapan psikologi dalam konteks hukum.

Perdebatan mengenai apa yang ada & apa yang bukan psikologi forensik berkaitan dengan sifat aplikasi hukum ini & tingkat penerapannya.

Dan debat ini menimbulkan sejumlah pertanyaan yang perlu Anda pikirkan. Khususnya:

Batas-batas psikologi forensik?

Peran psikolog forensik?

Kredibilitas psikologi forensik

Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang psikologi forensik, Anda dapat melakukannya dengan mengunjungi situs web saya.

Setelah bekerja sebagai dosen psikologi di Inggris, saya baru-baru ini pindah ke Spanyol yang cerah bersama keluarga saya, tempat saya sekarang bekerja sebagai pengajar pembelajaran jarak jauh dan pengawas disertasi penelitian.

Sejak 2000, saya terlibat dalam penelitian kolaboratif dengan tim ilmuwan forensik di Inggris, AS, dan Kanada.

Ikuti perkembangan dunia psikologi forensik dengan membaca blog psikologi forensik. Blog yang diperbarui secara teratur ini membahas masalah dan pertanyaan paling umum yang diajukan oleh mereka yang memikirkan atau sedang belajar dan bekerja di lapangan sehingga anda dapat mempergunakan ilmu psikologi forensik ini di situs judi casino www.betberry.win/casino/ dengan menerapkannya kami yakin anda akan bisa memenangkan uang hingga jutaan rupiah. Di antara topik yang dibahas adalah pilihan karir dan studi, peluang kerja forensik, daftar konferensi, magang, penelitian forensik dan metode penelitian psikologis.

Baca juga : Apa Bisa Seorang Psikologis Dapat Membaca Anda?